Friday, May 15, 2009

DULU AKU ALPA

Gambar close-up wajah suami bercermin mata mengingatkan aku akan allahyarham bapa mertuaku. Tarikh pulangnya arwah kerahmatullah mana mungkin aku lupa. Aku setuju dengan pepatah lama yang berbunyi `Yang Hilang Akan Berganti' tapi aku kurang setuju bila terdengar suara yang berkata `Anakku Bertukar Nyawa dengan Datuknya'.

Anakku ADNIN lahir sehari selepas kematian datuknya. EDD adalah 2 minggu dari tarikh itu, tp mungkin sebab terkejut dengan kematian bapa mertuaku dan menempuhi perjalananan jauh berkereta dari Kuala Lumpur ke Alor Setar, sepanjang lebuhraya aku telah merasa resaan. Setiap kali suamiku menekan minyak kereta, aku rasa seperti hendak menghantar keluar anakku. Airmuka suamiku bercampur baur. Sesekali air mata mengalir di pipinya. Aku tahu perasaannya waktu itu, sedih dgn berita kematian ayahnya. Dalam masa yang sama, gelisah dgn keadaan diriku dan anak dalam kandungan. Dua tiga kali aku memaksa suami berhenti di R&R dan tepi jalan untuk menenangkan kesakitan dan resaan.

Sempat juga suamiku menatap wajah bapanya dan sewaktu jenazah dimandikan, sakit resaan semakin kuat dan aku berdoa begini `Ya Allah Ya Tuhanku, kau izinkanlah anak yang ku kandung ini dilahirkan dengan selamat setelah selesai semua urusan pengkebumian jenazah bapa mertuaku'.

Terkejut dengan kematian bapa mertuaku, aku tidak menyedari suamiku tertinggal beg kelengkapan bayi untuk bersalin di Kuala Lumpur. Aku hubungi ANUAR minta bantuannya terbang ke Alor Setar bersama kelengkapan bayi. Aku mendaftar di Hosptial Bersalin Alor Setar tanpa sehelaipun pakaian untuk menyambut kelahiran anakku. Sekali lagi kupanjatkan doa, `Ya Allah Ya Tuhanku, kau izinkanlah anakku ini lahir setelah adikku selamat sampai bersama baju2 anakku'. Alhamdulillah, Allah Maha Mendengar dan memakbulkan semua permintaanku dan lahirlah anakku ADNIN HAZRI berselang hari dengan kematian tokwannya dan nama kedua dipilih kami kerana bunyi hujungnya mempunyai persamaan dengan arwah tokwannya Bahari bin Ishak.

Suamiku hari ini terlantar di Hospital Pantai Cheras setelah 2 hari demam panas dan muntah2. Keluarga dan kerjaya keduanya membutuhkan komitmen yang padu. Mujur adikku AMAR membantuku untuk membawa suamiku ke hospital. Aku curi masa sewaktu rehat untuk balik ke rumah, ambil barang2 keperluan suamiku dan bawa ke hospital kemudian balik semua ke pejabat.

Sewaktu memandang airmuka suamiku yang lena terbaring, macam2 yang bermain dikelapaku....

kalaulah aku ikut cakap mama & ayah
rajin belajar, sekolah tinggi2, pegang jawatan besar2
aku mampu tempatkannya di hospital terbaik
tak payah que menunggu, duduk di bilik persendirian,
layanan jururawat kelas pertama, ubat paling bagus
semua ini dapat aku jadikan bonus kemewahan untuk mereka
kerana aku punya wang

tapi...........

dulu aku alpa, silap siapa.... aku sendiri

aku penat terkejar ke hulu- kehilir
kalaulah aku ikut cakap mama & ayah
rajin belajar, sekolah tinggi2, pegang jawatan besar2
semua ini dapat kurangkan bebanan
kerana aku hanya perlu berlenggang bawa punggung dan kaki
kerana `pak nik... sediakan kereta, tunggu depan pintu, zassss'

tapi..........

dulu aku alpa, silap siapa.... aku sendiri
bila nanti suamiku, anak2ku, mama & ayah
adik2ku mahupun anak2 buahku terlantar di hospital
curahan kasih-sayang memang aku kaya
kata2 semangat, itu semua orang boleh buat

Aku bersykur dengan kemampuan yang ku ada sekarang
tapi bagaimana aku hendak memberi segalanya yang terbaik!!!!!

11 comments:

Dj Epoi said...

Tuhan....Maha Adil....

Bershukur kerana nilai Kasih Sayang kita Lebih bernilai dari Ringgit Malaysia....

Kalau kita banyak duit ponk .....entah macammana budi pekerti dan nilai kasih sayang semuannya....

Alhamdulilah .....bershukur menjadi DIRI SENDIRI seadanya....

Siapa yang tak mau senang?

Semoga Abg Surgent kita cepat sembuh dan semua keluarga kita dipelihara semuannya...

P/S - Entah...macammana musim sekarang nih......kat Opis hari ini ponk 2-3 orang demam...site cleark office ponk setengah hari kerja hari ini.....
.........

MariaFaizal said...

Sis,
I feel so sad & deeply moved by this very N3.I'd believe so much in full attention & loving care towards your loved ones especially your hubby & children sis.That matters sis!

No matter how grand the medical centre is,if the service doesn't live up to the big name (and BIG payment though insurance covers them),eventually visit from people that matter to the patient is most hoped for sis.

Be strong sis & do take care.

*SiRibenMerah said...

sabarlah akak.. setiap yg terjadi sudah ketentuan Allah.. x guna kita merintih untuk mende yg x pasti.. cuma skarang neh, kne fokus untuk mende yg realiti.. Akak kne tabah dan kuat semangat.. hope sume nya ok ye akak.. kem salam hubby..
Iyra doakan sumenya selamat.. get well soon =)

*sis, u pon kne take care.. be strong*

Diamilikku said...

kak..
syukur dengan apa yang kita ada..
mungkin jiga dulu akak tak alpa...akak tak leka..akak akan menjadi seorang yang kaya raya...dan tak musthail ia akan mengundang alpa dan leka ketika ini..mungkin akak lupa..alpa leka nak bersyukur dengan nikmat yang allah bagi...akak jadi seorang yang pemboros dan bongkak (mungkin)..

tak yah dikenang yang dah lepas...bersyukurlah kerna kita menjadi diri kita seperti hari ini..biar tidak mewah..tetapi kita mewah dengan kasih sayang...

MamaVogue said...

Semoga cepat sembuh...

Mrs Zamzuri said...

semoga uncle mad nor cepat sembuh. along ari tuh pon admitted dekat pantai cheras sbb demam panas. alhamdulillah kat situ dpt layanan baik.

Naddiea said...

kak,semoga asben akak capat sembuh ya..anyway,adnin dh baik demam ke belum?

SYAbAR said...

Naddiea,

Bukan ADNIN.. AMNI. Dia nampak dah OK la, dah start pi sekolah pun.

Naddiea said...

kak,sorry tersilap nama pulak.hhihiih...

pesonarose said...

moga abg kak min cepat sembuh yer. siapa kenal kak min sure tahu kebaikan, keibuan dan segala ke yang terbaik pada kak min :)

SYAbAR said...

Terima kasih Zue,
Moga KMin akan lebih baik perbaiki diri ini berkat doa kawan2 dan dengan izin Allah jua